baby

UJANG NO 1

jurnal, terkonang 10 Comments »

ujang no 1

UJANG NO 1. Tajuk posting ni dah lekat dalam kepala otak aku sebaik sahaja aku mendapat satu “copy” majalah Ujang no 1 daripada enche Ibnukaduk petang tadi. Bukan apa, tajuk ni jugak membawa maksud Kartunis Ujang tetap no. satu! Hehe. Majalah ini antara khazanah yang pernah aku miliki tapi telah di-kelepet oleh kawan aku masa kat Muar dulu. Budak tu putih-putih, badan gempal-gempal sikit. Lupa plak nama dia. Tapi dia duduk kat taman bunga raya. Sedara dia yang lembut-lembut tu aku ingat namanya, Ijal. Mamat tu lupa plak nama dia. Tapi kerana dialah koleksi majalah Ujang aku start dari no 2. Walaupun murah harganya, cuma RM 2.20 tapi boleh dikatakan majalah yang pernah menempa sejarah ini boleh dikatakan edisi terhad. Nampaknya majalah Ujang dan “pengklepetan” tak boleh dipisahkan. Haha.

Ini kali kedua aku jumpa Ibnukaduk. Eh! Ketiga sebenarnya jika dicampur ngan pertemuan di Pesta Buku. Best rasanya dapat berkenalan ngan orang yang pernah terlibat secara langsung dengan 2 perkara menjadi titik tolak industri kartun dan animasi. Usop Sontorian dan Majalah Ujang (kedua-duanya berasal di bawah Karisma Group of Companies) Banyak jugak sejarah dan cerita-cerita konflik penubuhan majalah Ujang dan animasi pertama Malaysia; Usop Sontorian yang diceritakannya secara personal dan tak bley disiarkan di mana-mana. Seronok la aku. Maklum ler, aku ikut majalah ni sejak no 1 sehinggalah Ujang keluar dan terbitkan Varia Lawak, Lanun dsb.

Ibnukaduk jugak bagi aku vcd Keluang Man. Haha..gelak guling-guling bila tengok balik cerita tu. Terutama sekali bila dengar suara si Tiong Man. Masa kat MMU, ada beli satu vcd Keluang Man. Roomate aku time tu, Lan ripkan lagu tema Keluang Man jadik mp3 dah sebarkan kat server-server MMU. Wife aku time tu minat gak ngan Keluang Man. Mungkin kerana time tu aku dalam proses nak ngorat dia, aku buat karakter Keluang Man dalam 3D untuk assignment masa belajar 3d MAX. Tadelah lawa sangat pasal baru belajar tapi kerana nilai “local content” yang tinggi, karakter tu dipamerkan kat e-gallery MMU. (tatau la ada lagi ke idak). Malah masa belajar Softimage, aku cuba memodenkan design Keluang Man (seperti mana filem Batman Forever revamp design baju Batman) dalam assignment 3d karakter. Wife aku lak wat karakter tiong man 3d (actually aku jugak yg wat..hehe)

Tapi hari ni, kerana banyak kerja, aku tak dapat lepak lama ngan Ibnukaduk. Kalau tak mesti banyak lagi cerita-cerita best. Tapi ada satu lagi benda best yang aku jumpa bila masuk blog dia. Aku jumpa link ke blog kartunis TEMBAKAU! Kartunis Tembakau adalah antara anak didik Ujang yang aku minat. Malah aku letakkan dia nombor dua lepas Ujang sendiri. Karya-karya mereka inilah yang inspired aku untuk berkarya dengan cara aku lak. Sebenarnya menjadi impian aku suatu hari nanti untuk bekerjasama ngan diorang. Ujang dan Tembakau. Insya-allah.

Sebagai permulaan, aku bekerjasama ngan Ibnukaduk dulu. hehe

Harry Potter

jurnal 11 Comments »

Aku amat kagum dengan fenomena buku Harry Potter ni (walaupun tak pernah habis baca..hehe) Tapi ada jugak la tempiasnya dengan minat isteri dan adik ipar aku. Buku terakhir Harry Potter (Harry Potter and Deathly Hallows) siap dikawal rapi sejak dari time percetakan lagi, sebelum di-release-kan kepada pembaca. Isteri aku dah lama book buku ni, tapi the day we suppose to pick up the book, kitorang gi Cameron Highland plak. Take a break kejap. So, on the way balik dari cameron tu, sebelum sampai umah, singgah kat Popular IOI untuk ambik buku tersebut. Setelah 2 hari kemudian, terjadiklah dialog di bawah.

Z: Awak.
M: Apaa…? (sambil khusyuk baca harry potter)
Z: Harry Potter ada buku lagi baru..
M: Yer la tuu..
Z: Betul…tajuk dia “Harry Potter and the Abandoned Husband.”

*****

RUMAH LORONG ISNIN

jurnal, terkonang 11 Comments »

Last weekend, aku dan isteri balik ke Muar. Walaupun kitorang dah kenal dekat 7 8 tahun, dan dah berkahwin dekat 8 bulan tapi aku tak pernah bawak dia pergi tengok rumah tempat aku dibesarkan. Bukan malu, tapi betul-betul tade kesempatan. Sekarang family aku dah berpindah ke Parit Setongkat. Inilah rumah favourite aku dalam dunia walaupun sekadar rumah papan. Yang best sebab di belakang rumah ada kebun yang menjadi tempat aku camping masa kecik-kecik. Tempat aku panjat pokok rambutan, pokok rambai, pokok manggis, ambik pokok buluh untuk projek pengakap, makan buah koko atau carik kelapa muda dan jugak halau ayam masuk reban.

Rumah yang beralamat 136-5 ini terletak di Lorong Isnin, atau bak kata kawan aku; Lorong Monday. Terletak di Parit Kadzi (parit yang boleh nikahkan orang) , di sinilah juga tempat asal penyanyi NASH. Rumah parents dia tak jauh dari rumah aku.

Hampir 20 tahun aku hidup kat sini. Bumbung rumah aku tu, selalu jadik tempat mainan aku. Tapi masa parents aku tade rumahlah. Aku suka lepak atas bumbung rumah ni sambil tengok Gunung Ledang dan meng-usha budak2 sekolah convent atau budak sekolah agama yang lalu depan rumah. Dari atas bumbung jugaklah aku dapat tengok kalo kereta Abah aku dah balik, so bley la cepat-cepat aku turun.

rumah

Kami hanya melihat dari luar sahaja kerana tidak membawa kunci dan tambahan pula sebahagian rumah ini telah disewakan. Di dinding rumah depan rumah ini, masih terdapat khat yang aku tulis atas arahan Abah.

rumah

rumah

rumah

Di dinding depan rumah ini juga tergantung Khat dengan ayat yang membawa maksud

Dan carilah kebahagian di negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu di dunia

rumah
klik gambar untuk resolusi lebih besar

Yang pastinya Rumah Lorong Isnin ini selalu menjadi subjek untuk aku melukis masa kecik-kecik. Aku pun tak tahu kenapa aku suka sangat lukis rumah ini. Lukisan di atas ini aku lukis masa aku form 1. Ini gambaran asal rumah tersebut masa aku kecik. Sayu jugak mengenangkan zaman bebudak di Rumah Lorong Isnin..Apatah lagi melihatkan keadaan sekeliling rumah yang jauh dah berubah. There’s no longer familiar faces. Kawan-kawan sekampung dah meninggalkan kampung, pakcik-pakcik dan makcik-makcik pula ada yang dah meninggal dunia. Lorong Isnin yang dahulunya tenang kini semakin sempit dengan rumah-rumah orang kaya yang besar sehingga memakan jalan. Rumah aku belajar mengaji telah roboh dan tapaknya kini menjadi tapak perusahaan membela burung. Kebun tempat aku bermain kini menjadi semak-samun yang tidak terurus.

Sesungguhnya tiada yang kekal kecuali-NYA. Waallahualam..

hehe
hehe

Apabila..

jurnal No Comments »

blaa
Lakaran yang bertajuk “Kepala meletup memuntahkan otak yang bertaburan namun tangan masih menekan mouse”

Bila kucing bosan mengiau
Bila kambing bosan mengembek
Bila lembu bosan meragut
Bila kerbau bosan menguak
Bila ikan bosan berenang
Bila katak bosan melompat
Bila burung bosan terbang
Bila gajah malas menggunakan belalai
Bila itik bosan menyudu
Bila si jalak bosan berkokok
Bila ayam bosan mengais
Bila ular bosan menyusur
Bila rimau bosan mengaum

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in